Isnin, 22 September 2008

Seindah Mawar berduri ep3

" Kau mencurinya dari aku. Pencuri!!!!


Nota misteri berwarna biru lembut hadir lagi dan kali ini dalam failnya pula. Ketika itu
malam masih muda. Khazinatul Asrar sedang sibuk menyiapkan assigment dalam
perpustakaan. Berjilid–jilid kitab Tahdib At–Tahzib berselerak di depannya. Dia menjadi
bingung dan cuba mengingat–ingat apa yang telah dia lakukan hingga digelar pencuri.
Fikirannya buntu.



"Berani kerana benar! Apa yang perlu aku takutkan…mungkin ada orang yang sengaja
ingin mengganggu ketenangan hidup aku. Biarlah dia…nanti bila dia rasa penat buat
kerja tak berfaedah nie, tahulah dia berhenti. Moga Allah memberi hidayah padanya,"
hatinya memujuk sendiri. Dia pun meneruskan kerja–kerja yang masih banyak.


"…" tiba-tiba dia disapa lembut. Dia menjawab salam dari suara yang amat dikenali itu
sambil wajahnya diangkat sedikit.


"Sibuk nampak….awak ni kan tak kenal penat ke? Setiap malam bertungkus-lumus
siapkan assignment, siang pulak…mesyuarat sini, usrah situ, program sini, tamrin situ.
Susah nak nampak batang hidung. Malam-malam macam ni, saya dah agak, awak
memang ada kat sini," leter Hijriah sambil mula mengambil tempat di depan Khazinatul
Asrar. Khazinatul Asrar terus juga khusyuk dengan tugasnya.


"Saya tak kira, malam ni saya nak kacau juga awak…" celotehnya lagi.

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

ME..