Isnin, 22 September 2008

Seindah Mawar berduri ep4

"Asrar, awak sedar tak saya datang ni?" getus Hijriah tatkala menyedari sahabatnya
hanya acuh tak acuh sahaja dengan kedatangannya. Mulutnya ditarik muncung.
Khazinatul Asrar meletakkan pen yang sejak daripada tadi rancak menari di atas helaianhelaian
kertas A4.

"Yea...saya sedar, Hijriah sayang! Mimpi apa cari saya kat sini? Sebelum ni bukan main
liat lagi bila saya ajak ke sini," sindir Khazinatul Asrar, bergurau.

"Tak adalah…actually, saya tengah gembira ni. Tak sabar-sabar lagi saya nak kongsi
dengan awak," luah Hijriah penuh ceria. Senyumannya semakin melebar menyerlahkan
susunan giginya yang cantik tersusun.

"Betul? Ish, ish, comelnya kawan saya ni bila tengah riang. Okey, ceritalah… boleh saya
tumpang gembira sekali," balas Khazinatul Asrar penuh exited. Seronok melihat wajah
temannya yang ceria.

"Lihat ni!" Hijriah menunjukkan buku nota berwarna biru lembut yang tertera tajuk,
‘Clinical psychology’ . Khazinatul Asrar mencapai buku itu. Rupa-rupanya buku itu
kepunyaan Tsabit apabila dia mendapati nama pemuda itu tertulis di ruang dalam buku
tersebut.

"Kenapa awak riang sangat dengan buku ni?" Tanya Khazinatul Asrar kehairanan.

"Saya cakap kat Tsabit, nota saya untuk subjek ni tak lengkap. Terus ditawarkan notanya
pada saya. Dah agak dah semua tu…Then, waktu dia nak serahkan buku dia pada saya
tadi, saya cakaplah saya belum dinner lagi, lapar sangat separuh gastric. Saya pujuk dia
supaya temankan saya makan. Dia begitu baik sekali," Hijriah bersuara riang. Wajahnya
memang penuh ceria. "

Kenapa awak tidak meminjamnya sahaja daripada saya?" duga Khazinatul Asrar kurang
senang dengan gelagat temannya itu.

"Alah…bukan saya perlukan sangat nota tentang subjek yang menjadi favourite semua
orang ni. Saya sengaja cari peluang ni untuk mengenali hati budi Tsabit. Best lah dia,
Asrar," terang Hijriah.

"Astaargfirullahal azhim. Hijriah…kalau inilah niat awak, malam ni jugak awak perlu
pulangkan nota nie," sambil nota biru itu diletakkan di hadapan Hijriah. "Hari ni
bertukar-tukar buku nota dan makan-makan. Esok…mungkin keluar berdua-duaan pula
untuk merapatkan hubungan. Semua ni tak lain, jarum syaitan untuk menghampiri
khalwat dan zina," nada Khazinatul Asrar agak tegas dan emosi. Nafasnya ditarik
panjang melepaskan kebimbangannya terhadap anak tunggal seorang Dato’ dari Kajang
itu. Air muka Hijriah yang tadinya riang mula berubah mendung.

Khazinatul Asrar mulai sedar bahawa dia perlu berhati-hati dan berhikmah apabila
menasihati Hijriah kerana Hijriah berjiwa sensitive dengan masalah melibatkan lelaki.
Nalurinya terlalu cenderung untuk disayangi dan menyayangi seorang lelaki. Itulah ujian
Allah yang diuji kepada setiap jiwa remaja sebenarnya. Apatah lagi, dia ketandusan kasih
lelaki bergelar ayah sejak kecil lagi. Ayahnya lebih mementingkan materialistik daripada
menghargai erti sebuah kasih sayang. Bagi ayahnya, memberi kemewahan sama seperti
memberikan kasih sayang. Khazinatul Asrar menyedari bahawa Hijriah tersinggung.

"Maafkan saya kalau saya terlalu berkasar," Khazinatul Asrar cuba memujuk kembali…

"Bukannya apa, saya sayangkan awak Hijriah. Hijriah…sebagai siswi di Fakulti
Pengajian Islam nie, keindahan nilai akhlak wanitanya perlu lebih terpelihara kerana kita
diasuh dengan acuan agama." Khazinatul Asrar memegang erat tangan Hijriah dan mula
mengatur kata-katanya lagi, kali ini lebih lembut… "Malah setiap wanita muslimah
sebenarnya tak kiralah aliran agama atau tidak, wajib memelihara akhlaknya. Hijriah,
awak harus malu untuk buat begitu. Malulah menjadi hias pakaian kita sebagai
muslimah" nasihat Khazinatul Asrar dengan ikhlas.

"Malu? Kenapa perlu malu? Saya bukan pemalu!" Hijriah menafikan.

"Malu memang ada tempatnya. Kita mesti menjadi pemalu untuk melakukan perkara
yang tak Allah redhai sebab kita ni hanya bertaraf hamba Allah je kat muka bumi milik
Allah ni. Sifat malu inilah yang akan meninggikan martabat kita sebagai wanita.
Lambang sesuatu yang mahal dan berharga, bukan sebarangan. Tentu awak masih ingat
satu hadis Rasulullah S.A.W:

"Pakaian kita ketaqwaan, hiasan kita malu dan hasil kita adalah ilmu."
Hijriah cuma membisu. Khazinatul Asrar menyambung lagi.

"Allah ciptakan wanita dengan segala sifat kelembutan, keindahan dan kasih sayang.
Lantaran itu, tidak hairankah wanita sering dikaitkan dengan keindahan sekuntum bunga.
Hijrah…jadilah bunga mawar yang indah………………………………………
……………………………………………….Rasulullah bekerja tu. Dia ada kuasa
arahkan apa sahaja pada pekerja-pekerjanya.

Namun, beliau merisik peribadi Rasulullah dan meminang Baginda melalui seorang
hamba lelakinya bernama Maisarah. Bayangkanlah betapa terpujinya sifat malu seorang
manager besar, tokoh wanita korporat terbilang pada zaman itu yang mempelopori
syarikat perdagangan peringkat antarabangsa. Tidak hairanlah kualiti akhlak Sayyidatina

Khadijah turut manambat hati manusia yang paling agung di sisi Allah biar pun
Sayyidatina Khadijah dah pun berstatus janda 40 tahun."

"Tapi Asrar.. saya dah mula mencintai Tsabit. Saya tak mahu kehilangan Tsabit.Saya dah
banyak kali kehilangan…cukuplah!" terkedu Khazinatul Asrar mendengar pengakuan
sahabatnya. Mudahnya dia melafazkan cinta. Baru sebulan yang lepas Hijriah memberi
tahu Khazinatul Asrar bahawa dia jatuh cinta pada seorang pelajar Medic di kampus KL.
Kini, cintanya sepantas kilat beralih kepada Tsabit pula. Apalah erti cinta sebegini…cinta
manusia yang sementara dan berubah-ubah. Sesuatu yang tidak pasti.
"Asrar…salahkah saya?" getus Hijriah lagi.

"Hijriah…bercinta tu tak salah," nafasnya ditarik panjang dan dia menyambung lagi,

"Tapi, memuja cinta itu yang salah! Kalau nak bercinta biarlah syara’…di atas landasan
Allah! Kerana cinta sering melalaikan manusia dari mengingati Allah hingga
kesempurnaan ibadat terganggu. Yang lebih parah lagi, kerana cintalah manusia mula
melupakan batasan-batasan pergaulan yang telah Allah gariskan. Cinta juga membuka
peluang baru kepada fitnah syaitan dan mengundang murka Allah. Manusia sendirilah
yang mencemari cinta yang fitrahnya kudus dan suci."

"Alah… Saya Cuma meminjam notanya dan makan-makan sikit. Tak lebih daripada itu.
Tak pegang-pegang pun!" Hijriah mencelah agak kasar. Hatinya diselubungi kebencian.

"Hijriah, saya cuma memberi peringatan sebelum tersasar. Peringatan ini semata-mata
kerana saya sayangkan awak, bukankah setiap yang membawa kepada haram adalah
haram. Lagipun, mencegah itu lebih baik daripada merawat."
Khazinatul Asrar cuba menjernihkan keadaan. Wajah Hijriah tetap serius dan masam
mencuka.

"Rasulullah sendiri ada bersabda, cinta itu buta. Cinta tak mengenal sesiapa. Apa
salahnya saya mencintai Tsabit?" Hijriah masih mengeraskan suaranya.

"Astargfirullahal azhim…saya tak bermaksud begitu. Ianya tak salah. Naluri cinta adalah
fitrah setiap manusia. Saya sekadar memberi peringatan tentang batasan cinta. Ya cinta
itu buta! Ingatlah cinta itu bukan sahaja tak mengenal sesiapa tapi tak mengenal batas
haram dan halal juga. Dalam bercinta ni, liciknya strategi syaitan menipu pemikiran
sepasang kekasih. Orang yang berjumpa kekasihnya memberi alasan… alah tak pegangpegang
pun. Orang yang pegang-pegang pula berkata… alah bukannya berzina pun.
Orang yang berzina pula masih ada alasan…alah tak adalah sampai pregnant. Seolah-olah
dia tak rasa bahawa apa yang dibuatnya tu salah.

Nau’zubillah min zalik. Di usia kita ni, cinta perlu dihijab dengan dengan iman dan
khasyatillah, takutkan Allah. Allah jadikan cinta itu sebagai satu ujian. Bukan ke baru
minggu lepas Ustaz Hasanul Basri ada menerangkannya dalam Kitab Silahul Ummah a’la
Huda As-Sunnah. Terngiang-ngiang lagi di telinga saya ustaz bacakan satu ayat Allah,
Allah jadikan di antara lelaki dan perempuan ini fitnah ya’ni ujian atau kejahatan untuk
Allah melihat sejauh mana kita bersabar dengannya dan kita kena ingat bahawa Allah itu
Maha Melihat," hujah Khazinatul Asrar.

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

ME..